Gerakan Nasional Anti Narkotika
National Anti-Drug Movement
flags/gb.png flags/id.png

Pernyataan Sikap

Stories  

Perkara Perlawanan Terhadap Legalisasi Obat-obat Terlarang (Narkoba)

 

Drug Free Australia mendukung suatu kebijakan mengenai narkoba yang seimbang dan manusiawi yang mengarah pada pencegahan yang utama dan perawatan berdasarkan penyembuhan dan rehabilitasi. Hal ini tidak akan dapat dicapai bila obat-obatan terlarang (narkoba) didukung melalui legalisasi. Konsumsi narkoba meningkat secara konstan karena tersedia, terjangkau dan utamanya diijinkan.

 

Latar belakang:

Saat ini didunia (terutama di Australia) sedang ada suatu pergerakan yang berkembang, terkoordinasi dan memiliki dukungan dana yang besar, yang berkomitmen untuk me-liberal-kan kebijakan mengenai narkoba, dalam samaran kesehatan masyarakat dan HAM bagi masyarakat yang memilih untuk menggunakan obat-obatan ini.

Sejarah dan filosofi gerakan ini terdokumentasi dengan baik. Dikenal sebagai gerakan “Harm Reduction” (Pengurangan Rasa Sakit), yang kemudian berubah menjadi kebijakan “Harm Minimisation” (Meminimkan Rasa Sakit) di Australia dalam kurun 1980-an dan telah menjadi patokan bagi kebijakan mengenai narkoba selama lebih dari 27 tahun. Hal ini membuat Australia menjadi salah satu pengguna narkoba tertinggi (per kapita) didunia (*United Nations World Drug Report 2012*)

 

Yang paling mutakhir, Harm Reduction mengemuka kembali dengan bentuk “Global Commission on Drug Policy” (Komite Internasional mengenai Kebijakan Narkoba), yang menggunakan tokoh, yang kebanyakan orng kaya, yang umumnya tidak memiliki keahlian dalam kompleks nya masalah yang berkaitan dengan narkoba dan kerusakan yang dihasilkannya bagi keluarga dan masyarakat. Dari mulai dipublikasikannya pernyataan secara membahana dimedia-media terkemuka oleh orang-orang yang menganggap dirinya kelompok tingkat tinggi (high level group), kelompok-kelompok yang lebih kecil bermunculan dibawah bendera “Reformasi Undang-Undang Narkoba”. Semua yang menasihati mereka adalah para anggota Gerakan Harm Reduction yang terkenal.

Pernyataan-pernmyataan yang dibuat oleh para kelompok ini termasuk:

  • Pendekatan dengan cara penegakan hukum atau pelarangan terhadap obat-obatana terlarang – mengalami kegagalan
  • Legalisasi (peraturan) akan mengeluarkan elemen kejahatan dari pasar narkoba
  • Legalisasi tidak akan meningkatkan konsumsi
  • Reformasi Undang-undang mengenai Narkoba (berarti legalisasi/dekriminalisasi/peraturan) harus bertahap dan berdasarkan bukti
  • Kebijakan mengenai narkoba di Portugal adalah contoh yang terbaik untuk dijalankan
  • Di Australia, ganja dan ecstasy dapat dijadikan titik awal dalam mereformasi undang-undang narkoba (legalisasi, dekriminalisasi atau peraturan)
  •  

DFA memiliki bukti-bukti yang memadai untuk menanggapi pernyataan-pernyataan itu dan menentang aksi ini.

Kerajaan Inggris pernah mengikuti contoh kebijakan harm Reduction hingga belakangan ini. Pada tahun 2012, Inggris membalikkan kebijakannya yang “lembut terhadap narkoba” (“soft on drugs”) dengan menerapkan kebijakan yang mengutamakan pencegahan dan rehabilitasi demi kesembuhan.

Swedia yang mencampakkan Harm Reduction daan legalisasi narkoba pada masa 1960-an, atas nama bi-partisan, kebijakan narkoba yang ketat, kini menikmati hasil sebagai negara pengguna narkoba terendah (per kapita) diantara negara-negara mayarakat ekonomi Eropa (OECD) - United Nations Office of Drug Control Policy; Sweden’s Successful Drug Policy (2007)

Ketika Swedia membebaskan kebijakan dan secara otomatis men-dekriminalisasi narkoba di masa tahun ’60-an, mereka mengalami lonjakan penggunaan narkoba. Hal yang sama terjadi lagi pada tahun ’90-an ketika kebijakan sumber daya narkoba dikurangi. Melihat lonjakan-lonjakan tersebut mereka segera mengambil langkah-langkah yang perlu untuk membalik arah – kebijakan yang yang dibuat berdasarkan “Drug Free Sweeden”  (Swedia yang bebas narkoba)

Portugal tidak benar-benar men-dekriminalisasi; pengguna perorangan masih dikenai denda, wajib dirawat dan pengucilan. Pada tahun 2004 evaluasi resmi menemukan bahwa sementara angka kematian akibat overdosis heroin dan HIV turun, terdapat peningkatan jumlah pemakai dikalangan remaja dan angka kematian akibat narkoba selain opiates

Contoh diatas, dan masih banyak lagi contoh lainnya, merupakan indikasi jelas bahwa kontrol terhadap narkoba (atau larangan) sudah berhasil dalam menghadang perdagangan narkoba internasional.

Maka, dalam menanggapi ajakan Drug Free Australia, GRANAT menyatakan dukungan penuh terhadap kampanye anti narkoba yang dilakukan seluruh gerakan serupa diseluruh dunia, yang tetap berpegang teguh pada Konvensi PBB mengenai Narkoba, sebagai berikut:

Sejak didirikan lebih dari 12 tahun lalu, GRANAT selalu konsisten dengan prinsip memerangi perdagangan narkoba dan mencegah penyalahgunaannya di Indonesia dan karena itu mengutuk setiap upaya untuk legalisasi penggunaan narkoba dan perdagangannya.

GRANAT sepenuhnya menyadari fakta bahwa narkoba terus menjadi ancaman nyata terhadap stabilitas, keamanan dan kesehatan di banyak bagian dunia saat ini. Banyak orang di seluruh dunia menderita dan sekarat akibat menggunakan narkoba. GRANAT mendesak kerjasama yang lebih kuat dengan organisasi nasional dan internasional seperti BNN, UNODC, WFAD dan DFA, untuk terus mendidik baik pembuat kebijakan dan masyarakat umum tentang bagaimana permintaan akan obat-obatan terlarang merusak pembangunan, merusak aturan hukum, mendestabilkan masyarakat dan mengancam keamanan individu , keluarga dan masyarakat secara keseluruhan.

GRANAT berusaha memastikan pelaksanaan UU No 35/2009 tentang Anti Narkoba yang memberikan hukuman mati sebagai hukuman maksimal bagi pelaku perdagangan narkoba dan membantu untuk memulihkan para pengguna narkoba (korban).

 

KPH Henry Yosodiningrat SH, Ketua Umum

Brig. Jen Pol. (Pur) Drs. H. Ashar Suryobroto MSi, Sekretaris Jenderal

 


Stories  

Komentar

Penerimaan komentar ditutup

Facebook

Gallery

  • South Dakota’s Anti-Drug Campaign Is Literally “METH. WE’RE ON IT.”
  • students against drugs
  • Don't trip!
  • 1T3V0005-Edit
  • 1T3V0012-Edit
  • 1T3V0016 siep
  • 1T3V0019-Edit
  • 1T3V0024-Edit
  • 1T3V0026 siep
  • 1T3V0035-Edit
  • 1T3V0037-Edit
  • 1T3V0039-Edit

Video

Dialog: Perwira "Bermain" Narkoba #3
2 Anggota Polda Kalimantan Barat AKBP Idha Endi Prasetyono dan Brigadir Harahap ditangkap polisi Diraja Malaysia, Sabtu lalu di Bandara…